Budak Allah yang berusaha agar terus \’Idrak Shillah BiLlah\’


Seperti Apakah Bendera Rasul SAW dan Para Sahabat?
April 18, 2006, 10:32 am
Filed under: Sirah Nabawiyah

Kira-kira dua setengah tahun yang lalu, ketika saya jalan-jalan ke sebuah toko buku Islam, mata saya tertuju secara tidak sengaja kepada sebuah buku yang kecil saja tapi ternyata mempunyai nilai yang sangat tinggi dan mampu merubah persepsi saya tentang sebuah bendera, mengapa bendera? Ya, karena buku itu berjudul "Bendera Nabi SAW". Sedikit informasi tentang buku inilah yang ingin saya bagi kepada anda sekalian.

Buku atau kitab kecil yang sungguh sangat berbobot ini adalah buah karya seorang Dosen Bersama Pada Kuliah Syari'ah, Jurusan Peradilan dan Politik Pemerintahan di Universitas Islamiyyah Madinah Munawarah, beliau memiliki nama Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy. Dari nama dan gelar yang disandangnya kita akan memperoleh dua analisa sekaligus, pertama, dia adalah seorang Arab, hal dapat dengan mudah diketahui oleh kita orang Indonesia karena nama-nama orang Arab biasanya disertai dengan nama klan yang ditandai dengan kata 'bin atau ibnu' yang artinya 'anak dari', kalaupun ada orang Indonesia yang menggunakan nama klan-nya agaknya akan terlihat aneh atau bahkan lucu, mungkin namanya akan menjadi Sugito bin Warsidi bin Tumiran, kayak akad nikah aja atau yang lebih parah, itu diambil dari nisan orang yang sudah wafat, singkatnya orang Indonesia atau lebih melebar lagi orang diluar Arab sangat tidak biasa menggunakan kata itu. Kedua, gelar Dr. (Doktor) yang disandang oleh beliau sedikit banyak dapat menggambarkan kesan bahwa beliau mempunyai dedikasi yang tinggi terhadap ilmu, dalam hal ini ilmu agama, hal ini semakin diperjelas dengan jabatannya sebagai dosen di sebuah universitas Islam ternama di dunia, walaupun hal ini bukan menjadi faktor mutlak yang harus dimiliki oleh seorang ulama, karena banyak juga orang yang tidak memiliki gelar apa-apa atau bahkan gelarnya didapat dari bangku kuliah yang tidak mempelajari khazanah keIslaman tetapi memiliki integritas dan kapabilitas yang mumpuni di bidang keIslaman yang selanjutnya dapat kita sebut mereka ini sebagai ulama, tidak ada bedanya dengan mereka yang bergelar doktor.

Judul asli kitab ini adalah "al-'Alamu nabawiy asy-Syariif wa Tatbiqatihi al-Qadimatu wa al-Ma'ashiratu" yang diterbitkan oleh Maktabah al-Uluumu wa al-Hikmah yang bertempat di Madinah al-Munawarah cetakan pertama tahun 1422 H / 2001 M. Versi bahasa Indonesianya berjudul "Bendera Nabi SAW" diterjemahkan oleh al-Ustadz Syamsuddin Ramadhan sedangkan penerbitnya adalah Pustaka Thariqul Izzah yang bermarkas di Bogor cetakan pertama Muharram 1424 H / Maret 2003 M. Buku ini terdiri dari delapan bab diluar bagian Persembahan dan Mukadimah. Menariknya, pada bagian persembahan buku ini, penulisnya secara spesial mempersembahkan buku yang langka ini kepada 'para pembawa panji dan bendera di negeri-negeri Islam yang telah menunaikan tugasnya menjaga panji dan bendera secara sempurna tanpa pernah berkurang', pertanyaannya, siapakah mereka? Kepada andakah beliau mempersembahkan buku ini? Kalau benar, berarti panji dan bendera seperti apa yang anda jaga? Hal itulah yang dikupas dalam buku ini.

Bagian mukaddimah buku ini menjabarkan latar belakang dibalik penulisan kitab ini, ini terlihat dari sub-bagian yang salah satunya berjudul 'Pentingnya Bendera Bagi Daulah Islamiyyah, Dahulu dan Sekarang'. Dengan gaya bahasa yang tinggi beliau menuturkan, "Dahulu, bendera ini selalu dipasang oleh tangan yang suci dan mulia, tangan RasuluLlah shallaLlahu 'alaihi wa sallam diatas sebilah tombak dalam setiap peperangan dan ekspedisi militer. Begitu mulianya kedudukan bendera ini, Nabi shallaLlahu 'alaihi wa sallam pernah menyerahkan bendera ini kepada beberapa sahabat yang sangat pemberani, seperti Ja'far ath-Thiyaar, 'Ali bin Abi Thalib, Mush'ab bin Umair. Para sahabat ini senantiasa mempertahankan bendera dan panji-panji ini dengan penjagaan yang sangat sempurna. Mereka menjaga benderanya dengan sepenuh jiwa dan hati."

Kemudian dengan kata-kata yang lebih heroik dan menikam hati, Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy menyerukan, "Meskipun bendera-bendera ini hanyalah secarik kain yang berkibar bila tertiup angin, akan tetapi di hati musuh-musuhnya laksana sambaran tombak dan panah yang melesat secepat kilat. Sedangkan kecintaan pembawa bendera melebihi cintanya orang yang dimabuk asmara.". Dapat dipahami mengapa beliau menuliskan demikian karena di masa Nabi Muhammad shallaLlahu 'alaihi wa sallam, panji dan bendera ini memiliki kedudukan yang sangat mulia, sebab didalamnya bertuliskan kalimat tauhid, 'Laa Ilaha illa al-Allah'.

Bahkan dalam sebuah hadits yang juga dipaparkan didalam buku ini, para sahabat yang terkemuka sangat memperhatikan kedudukan panji dan bendera yang mulia ini. Hal ini dapat terbaca dengan mudah tatkala RasuluLlah shallaLlahu 'alaihi wa sallam berkata dalam perang Khaibar (yang artinya):

"Sungguh, aku akan menyerahkan panji ini besok, [dalam riwayat lain disebutkan beliau shallaLlahu 'alaihi wa sallam telah bersabda, 'Sungguh laki-laki itu akan mengambilnya..] kepada laki-laki (yang) dicintai Allah dan RasulNya."*1)

Seluruh sahabat RasuluLlah shallaLlahu 'alaihi wa sallam sangat memperhatikan sabda Rasul ini, dan semuanya berharap menjadi pembawa bendera itu sebagaimana tersebut dalam redaksi hadits yang lain (yang artinya) :

"Malam harinya semua orang tidak tidur dan memikirkan siapa diantara mereka yang besok akan diserahi bendera itu."*2)

Diriwayatkan dari Umar r.a., bahwa beliau berkata (yang artinya) :

"Aku tidak mengharapkan kepemimpinan kecuali pada saat itu."*3)

Dari jalan periwayatan lain dari Buraidah disebutkan (yang artinya) :

"Tak seorangpun laki-laki yang dekat dengan Rasulullah shallaLlahu 'alaihi wa sallam kecuali semuanya berharap menjadi laki-laki tersebut (yang diserahi bendera)."

Keesokan harinya ternyata Ali bin Abi Thalib-lah yang diserahi bendera tersebut walaupun beliau sedang sakit mata tetapi kemudian disembuhkan oleh Rasul shallaLlahu 'alaihi wa sallam .*4)

Dan perlu diingat, riwayat-riwayat diatas hanyalah salah satu dari sekian fragmen sejarah yang menuturkan tentang mulianya bendera dan panji Islam di masa Rasul shallaLlahu 'alaihi wa sallam, dan didalam buku ini telah diungkap banyak sekali hadits-hadits dan Sirah Nabawiyah beserta puluhan referensinya yang bisa dikatakan mengagumkan.

Tentunya saya tidak akan menuliskan secara keseluruhan isi buku tersebut namun kesimpulan yang dapat diambil dari buku ini setidaknya ada 3 point :

1. Melegalisasi bendera dan panji merupakan Sunnah shallaLlahu 'alaihi wa sallam sekaligus syi'ar yang harus dicontoh oleh setiap negeri Islam dan kaum muslimin, baik dahulu maupun sekarang, dan berjuang menerapkan institusi yang menggunakan bendera dan panji ini secara benar merupakan sebuah kewajiban, institusi itu tidak lain adalah Daulah Khilafah Islamiyah.

2. Berdasarkan pendapat-pendapat yang diketengahkan oleh para fuqaha', seharusnya benderanya (liwaa / al-liwa) berwarna putih, sedangkan panjinya (raayaah / ar-raya) berwarna hitam. Sebab, hal ini merupakan perbuatan dan perkataan RasuluLlah shallaLlahu 'alaihi wa sallam.*5)

3. Bendera Nabi shallaLlahu 'alaihi wa sallam bertuliskan kalimat 'Laa Ilaha illa al-Allah Muhammad Rasulullah (shallaLlahu 'alaihi wa sallam)."*6)

Setelah kita memasuki bab demi bab dalam buku ini kita akan disuguhi banyak sekali riwayat-riwayat dari hadits-hadits maupun Sirah Nabi shallaLlahu 'alaihi wa sallam yang bercerita tentang bendera dan panji pada masa Rasul shallaLlahu 'alaihi wa sallam dan Khulafa' ar-Raasyidiin. Sehingga saking kenyangnya kita dengan banyaknya riwayat yang dinukil, rasanya tangan ini mulai tergenggam hatipun membara dan tak sabar, dengan kepalan tangan kita, ingin rasanya mengibar-ibarkan bendera dan panji ini, namun apa daya bukan hanya Daulah Islamiyah belum berdiri, tetapi bendera dan panji itupun tak pernah kita sentuh.

Bahkan alih-alih merindukan ingin menjaganya dan menyentuhnya, ada sebagian kalangan umat Islam yang terlalu cepat beranggapan bahwa bendera dan panji yang suci mulia ini hanya milik sebagian umat Islam yang berjuang mengembalikan kehidupan Islam dalam bingkai Daulah Khilafah Islamiyah. Jelas, ini merupakan pendapat yang keliru dan perlu diluruskan, bahwa ini adalah bendera Umat Islam seluruhnya tanpa kecuali, selama ia masih berkiblat ke Ka'bah dalam shalatnya, mengucapkan dua kalimat Syahadat dan tidak menyalahi Aqidah dan Rukun Islam, maka dia berhak menyentuh, mengibarkan, memikul tombaknya dan menghujamkannya tinggi-tinggi ke langit sembari meneriakkan takbir 'Allahu Akbar!', dan bergumam dalam hatinya yang paling dalam bahwa "inilah bendera dan panji serupa yang pernah digenggamkan ditangan sahabat yang mulia 'Ali bin Abi Thalib, Umar bin Khaththab, Mush'ab bin Umair, Abu Bakar as-Shiddiq, Khalid bin Walid ridwanuLlah 'alaihim, dan sekarang akulah yang menggenggamnya maka tidak akan aku sia-siakan kesempatan ini". Rindukah engkau wahai sahabatku dengan hal yang demikian? WaLlahu a'lam bish Shawab.[hanif, 20 maret 2006, 9:21am]

Catatan Kaki :

1. Al-Bukhari dan Fath al-Baariy, VI/126 no. 2975 (lihat: Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy, Bendera Nabi SAW, Terj. Syamsuddin Ramadhan, Pustaka Thariqul Izzah, Bogor, cet. Pertama, 2003, hlm. Xiv). Lihat juga riwayat serupa tetapi dengan redaksi yang berbeda, RasuluLlah shallaLlahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Esok pagi, bendera ini pasti akan kau berikan kepada orang yang mencintai Allah dan RasulNya…" (Ibnu Hisyam, Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam, Darul Falah, Jakarta, cet. Keempat, 2005, jilid 2, hlm. 304).

2. Al-Bukhari dan Fath al-Baariy, VII/476 no. 4210 (lihat: Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy, Bendera Nabi SAW, Terj. Syamsuddin Ramadhan, Pustaka Thariqul Izzah, Bogor, cet. Pertama, 2003, hlm. Xiv).

3. Fath al-Baariy, VII/477 (lihat: Op. Cit., hlm. Xv.)

4. Ibnu Hisyam, Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam, Darul Falah, Jakarta, cet. Keempat, 2005, jilid 2, hlm. 305.

5. Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy, Op.Cit., hlm. 124. Ini juga merupakan pendapat Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam kitab Zaadul Ma'ad, III/667; Imam Sarkashiy dalam kitab Syarh as-Sayir al-Kabir, I/72 (Lihat : Dr. 'Abdullah bin Muhammad bin Sa'd al-Hujailiy, Op. Cit., hlm. 35).

6. Idem.


1 Komentar so far
Tinggalkan komentar

Bendera Rasul akan segera menaungi bumi ini

Komentar oleh Liwa-Rayah Production | Miniatur Bendera Islam




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: